Sunday, December 20, 2009

MENGINAP DI RI-YAZ HERITAGE, PULAU DUYONG


Di serambi chalet pada waktu malam. Nyaman dan menenangkan.




Anak-anak gadis saya yang manis...



Adham dan Hamimah riang bermain gelongsor. Membelakangkan kolam renang yang luas dan membiru.


Syuhadah leka membaca novel yang baru saya beli tengahari tadi.

Pohon-pohon bergoyang dan daunnya terbuai-buai ditiup angin agak kuat. Seronoknya...

Bergambar di Muzium Negeri Terengganu
.
Naik semput mendaki tangga masuk ke muzium, ini baru tangga belum keluasan dan cabang-cabangnya lagi serta tangga-tangga yang perlu ditapak dari satu tingkat ke tingkat yang lainnya.



Dari dalam tren.



Adham kata pohon krismas Mr Bean. Sukanya dia.
.

Breakfast di MacDonald Wakaf Che Yeh sebelum meneruskan perjalanan.

Assalamualaikum semua.Pagi Sabtu lepas saya dan keluarga bertolak ke RI-YAZ Hertitage di Pulau Duyong selama 3 hari 2 malam. Dalam perjalanan kami singgah ke restoran MacDonald di Wakaf Che Yeh yang baru dibuka untuk bersarapan. Gembira sungguh anak-anak dapat makan di sini, Adham pula seronok bermain gelongsor di playground yang disediakan. Kami memang jarang-jarang menjamu selera di sini sebab makanannya tidak sesuai dengan selera suami. Lagi pun Kelantan lebih popular dengan nasi berlauknya yang dijual dari awal pagi hingga ke tengahmalam. Lauknya pula lauk kampung, yang menjadi kegemaran suami. Sampai di Pulau Duyong hampir pukul 2 petang. Lepas check-in kami pun lepak di chalet. Cantik dan bersih benar tempat ini. Angin pula bertiup kencang membuatkan terasa amat nyaman. Cuaca pula alhamdulillah, tidak panas dan redup sentiasa. Tadi seusai sarapan pagi kami melawat Muzium Negeri yang tidak sempat kami kunjungi ketika bercuti di sini. Luas benar kawasan muzium ini dan bertangga pula. Rasa tidak larat hendak mendaki tangga dan meneroka setiap sudut muzium tetapi mengenangkan anak-anak saya gagahkan juga untuk menapak. Maklumlah bila sudah berumur ini, stamina sudah kurang. Berbunga rasa hati melihat Adham dan kakak-kakaknya gembira dan teruja melihat bahan-bahan serta tinggalan sejarah yang dipamerkan. Syuhadah sempat sms guru Sejarahnya Cikgu Iman tentang lawatan ini. Menurut Cikgu Iman muzium ini merupakan muzium yang terbesar di Asia Tenggara, patutlah... Kami juga sempat menaiki tren mengelilingi kawasan luar muzium. Pulang dari muzium kami singgah pula di Perpustakaan Negeri dan sempat membeli novel untuk anak-anak dan t.shirt Upin dan Ipin untuk Adham. Tidak sabar-sabar Adham hendak mencubanya. Hehe... Sampai ke chalet saya dan suami terus melelapkan mata sementara anak-anak menunaikan solat jamak takdim. Kami solat jamak takhir sahaja sebab keletihan. Hehe.. Petangnya saya dan anak-anak menemani Adham bermain gelongsor lagi. Nampaknya Adham sudah tidak teruja lagi melihat kolam renang. Syukur sebab bila Adham sudah masuk ke kolam renang memang payah untuk memujuk dia naik. Esok kami akan bertolak pulang. Ingin rasanya hendak ke sini semula sebab suasananya amat mendamaikan dan rata-rata tetamunya orang kita dan berkeluarga. Mandi di kolam pun masih sopan berpakaian. Tidak seperti di Pulau Perhentian dan Villa Danilla, Tok Bali. Pakaian mandi mengalahkan orang bukan Islam. Bukan sahaja sakit mata, hati pun sakit melihatnya. Suami kata insyaallah bila ada masa lapang dan waktu anak-anak bercuti.

1 comment: